Eksplorasi PT Timah Telan Biaya Rp 11,5 M, Gunakan 5 Kapal Bor

Eksplorasi PT Timah Telan Biaya Rp 11,5 M, Gunakan 5 Kapal Bor

Seputarbabel.com, Jakarta – Guna mendapat cadangan timah terukur di lokasi Izin Usaha Pertambangan (IUP) baik di darat maupun laut. PT Timah Tbk terus melakukan eksplorasi dengan fokus pada komoditas timah. Agustus 2020, PT Timah telah mengeluarkan anggaran eksplorasi Rp 11,5 miliar, Rp 10.372.694.383 untuk biaya operasional dan Rp 1.131.140.417 sebagai biaya invetasi. Pemboran di laut Cupat dan Penganak masih berlangsung hingga bulan ini dengan 5 unit kapal bor.

Kembalikan Ekosistem Laut

Ini diketahui berdasarkan keterbukaan informasi di Bursa Efek Indonesia (BEI). PT Timah telah mengumumkan laporan eksplorasi Agustus 2020, di perairan Bangka yakni laut Cupat dan laut Penganak menggunakan 5 unit Kapal Bor dengan total meter bor sebanyak 6.678 meter.

Pionir Reklamasi Laut

Kegiatan Eksplorasi di darat, Agustus 2020 meliputi Pemetaan, Geomagnet, core logging, percontoan core, pengukuran grid bor dan pemboran timah primer juga sekunder. Total meter bor sebanyak 2.782 meter di atas IUP mereka yakni pulau Bangka di Tempilang, Penganak, Toboali, Payung juga Muntok dan pulau Belitung di Mengkubang.

Jaga Ekosistem Laut

Sedang rencana kegiatan Eksplorasi, bulan ini masih melakukan evaluasi dan melanjutkan kegiatan bulan Agustus 2020. Pemboran prospeksi dan pemboran rinci di laut Cupat dan laut Penganak direncanakan menggunakan 5 unit Kapal Bor. Di darat, pemboran akan dilakukan di Mengkubang Belitung sedang untuk pulau Bangka di Payung, Tempilang, Muntok dan Toboali.

Laporan bulanan tentang aktivitas kegiatan eksplorasi periode bulan Agustus 2020 PT Timah ini. Telah disampaikan Sekretaris Perusahaan PT Timah Tbk Muhammad Zulkarnaen Dharmawi, kepada Bursa Efek Indonesia (BEI). Seperti tertuang dalam laporan informasi keterbukaan publik PT Timah.

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Tinggalkan Balasan