KABAR UTAMA

Nanas Adalah Icon Kecamatan Badau, Jadi Nanas Masih Menjadi Unggulan Badau.

Penulis : Lucky.

Foto Camat Badau Robert Horison S.sos, M.Si saat di temui awak media seputarbabel di ruang kerjanya.

Belitung, seputarbabel.com – Usai pembukaan Musyawarah Perencanaan Pembangunan (Musrenbang) Kecamatan Badau, Selasa (12/02/2019). Camat Badau, Robert Horison, S.Sos, M.Si mengatakan selain pada sektor pertanian dan perkebunan, di Kecamatan Badau juga unggul pada sektor perikanan dan kelautan serta pariwisata.

Di Sektor perkebunan, buah Nanas merupakan salah satu produk unggulan di Kecamatan Badau. Setiap pembeli, khususnya mereka yang asli Belitung pasti akan mencari nanas yang berasal dari Kecamatan Badau. Teksturnya yang agak kering dan manis menjadi ciri khas dari buah dengan nama latin Ananas Comosus ini.

Namun sayangnya keberadaan buah nanas semakin hari kian berkurang, merawat tumbuhan nanas ini perlu keuletan dan kesabaran. Sekarang ini banyak masyarakat beralih kepada usaha yang instan seperti penambangan timah yang hasilnya bisa langsung didapatkan tanpa menunggu waktu yang lama. Padahal nanas adalah salah satu hasil perkebunan utama setelah perkebunan lada.

Pada sektor perikanan dan kelautan yang utama adalah berasal dari Desa Sungai Samak. Sedangkan pada sektor pariwisata, icon pariwisata di Kecamatan Badau adalah Gunung Tajam karena disanalah bukit yang paling tinggi. Di kaki gunung tajam juga ada air terjun Gurok Beraye.

Selain itu, di desa Badau juga terdapat museum yang menyimpan berbagai benda pusaka, Pasar Rimba dengan menu vegetariannya di Desa Kacang Butor, wisata ziarah makam Datuk Gunung Tajam, Datuk Sumenggi, Gunung Keramat dan makam tua di daerah Ibul yang semuanya sudah dibuat sebagai Situs Budaya oleh Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Belitung.

Kembali ke produk unggulan yaitu buah nanas, saat ini untuk program nanas sudah diantisipasi APBDes dengan dibuatkannya kebun Desa yang komoditas utamanya adalah nanas. Nanas ini sudah tersebar di Desa Badau, Ibul dan Sungai Samak.

“Apalagi sekarang Badau harus dikemas semenarik mungkin walaupun belum termasuk daerah pariwisata unggulan, namun kita sudah persiapkan untuk pariwisata alternatif yang salah satunya adalah wisata perkebunan nanas”, ujar Robert.

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker